Trip Kepulauan Seribu


Ada rencana liburan ke PulauSeribu ? kami menyediakan beberapa paket yang bisa disesuaikan,

  1. Paket Reguler  Rp.30.000/Orang meliputi : Onrust, Cipir, Kelor dan Min. 20 Perserta.
  2. Paket Reguler + P. Untung Jawa Rp. 1.000.000/ Kapal
  3. Paket P. Damar Besar + Damar Kecil Rp. 1.600.000/ Kapal.
  4. Paket per orang IDR 75.000/orang/paket meliputi (Sewa Kapal, Tiket Masuk 3 Pulau, Nasi Kotak, TourGuide, Retribusi Wilayah, Minuman Aqua gelas) Min. 20 Peserta.

Meeting Point Masjid Nurul Bahar Kamal (find location SMPN 120, Jak-Ut), Untuk informasi lebih detail, bisa menghubungi kami :

Hp/Wa : 089621620263, Email : jmlhopetech@yahoo.co.id  FYI : Kapal Milik Sendiri, bagi yang mau bekerjasama dipersilahkan

dsc05966 dsc05976 dsc05982 dsc05983 dsc05992 dsc05994 dsc05996 dsc05998 dsc06017 dsc06020

Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke Pulau Seribu ke Pulau Seribu Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke PulaPulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke Pulau Seribu ke Pulau Seribu Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke Pulau Seribu ke Pulau Seribu Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau ke u Seribu, ke Pulau Seribuke Pulau Seribu Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Serib ke Pulau Seribu ke Pulau Seribuu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu, Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,Tour ke Pulau Seribu,

Berlemah Lembutlah Karena Lawan Diskusi Kita Bukan Fir’aun


AirOleh: Fuad Al Hazimi

Majelis Syariah JAT

Allah Azza Wa Jalla Berfirman :

اذْهَبَا إِلَى فِرْعَوْنَ إِنَّهُ طَغَى فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَيِّنًا لَعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى

“Pergilah kamu berdua (Musa dan Harus) kepada Fir’aun, Sesungguhnya Dia telah melampaui batas. Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut”.

(QS Thaha 43 – 44)

Sungguh sangat menyedihkan menyaksikan diskusi di wall-wall Facebook antara mereka yang sudah sama-sama memahami ketinggian akhlak dan adab Islam.

Tetapi kenyataannya, kata-kata song*#@, tol*&^, bang*#@, dan bahkan vonis mur*#@, Kaf***, dengan mudahnya terlepas dari para aktifis Islam ini. Seakan-akan ayat-ayat ini sudah mansukh (dihapus) :

“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka.” (QS Al Fath 29)

“Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir.” (QS Al MAidah 54)

Padahal kita tidak seshalih dan sezuhud Harun atau sebersih tauhidnya Musa alaihimas salaam, dan teman diskusi kita tidak sejahat, sesombong dan seingkar Fir’aun.

Amirul Mukminin Umar bin Khattab -radhiyallohu ‘anhu- setiap berbeda pendapat dengan seseorang, beliau selalu berkata :

ما حاججت أحداً إلا وتمنيت أن يكون الحق على لسانه

“Tidaklah aku menyampaikan hujjahku kepada seseorang kecuali aku berharap agar kebenaran (al hak) ada pada lisannya (hujjahnya).”

Beginilah tawadhu’ nya seseorang yang Rasulullah berkata tentangnya :

“Sesungguhnya Allah telah meletakkan kebenaran (al Haq) pada lisan Umar dan hatinya” (Hadits shahih)

Setiap kali Imam Syafi’i berbeda pendapat dengan orang lain, beliau selalu mengatakan :

ما جادلت أحداً إلا تمنّيت أن يظهِر الله الحق على لسانه دوني

“Tidaklah Aku Mendebat Seseorang Kecuali Aku Berharapa Agar Allah Menunjukkan Kebenaran (Al Haq) Di Atas Lisannya, Bukan Lisanku.”

Seorang Ulama berkata :

لم أر غروراً أشد من غرور المتدين الذي يعتبر نفسه يتكلم بإسم الشرع بينما الامام الشافعي يقول: ما جادلت أحدا إلا وتمنيت أن يكون الحق على لسانه

“Aku tidak pernah melihat kesembronoan melebihi sembrononya seorang yang mengaku memegang teguh Dien nya yang merasa -hanya- dirinya saja yang berpegang teguh dan berbicara atas nama Syari’ah Islam.”

Sedangkan Imam Syafi’i berkata :

“Tidaklah Aku Mendebat Seseorang Kecuali Aku Berharap Agar Allah Menunjukkan Kebenaran (Al Haq) Di Atas Lisannya, Bukan Lisanku.”

Diriwayatkan bahwa Shahabat Zaid bin Tsabit -penulis wahyu Rasulullah- suatu hari hendak menaiki untanya, melihat hal tersebut, shahabat Abdullah bin Abbas bin Abdul Muthallib -saudara sepupu Rasulullah shollallohu ‘alaihi wasallam- segera bergegas mendekati beliau dan memegangi kekang unta beliau.

Zaid bin Tsabit sangat terkejut seraya berkata :

“Lepaskan tanganmu dan biarkan aku melakukannya sendiri wahai anak paman Nabi.”

Spontan Abdullah bin Abbas menjawab :

“Demikianlah Kami Diajari Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam Untuk Menghormati Ahli Ilmu (Ulama) Kami.”

(seperti tak mau kalah) Zaid bin Tsabit pun menjawab :

“Ulurkan tanganmu, perlihatkan padaku.”

Abdullah bin Abbas segera menjulurkan tangannya ke arah Zaid bin Tsabit. Seketika Zaid bin Tsabit menarik tangan Abdullah bin Abbas dan menciumnya seraya berkata :

Demikian Kami Diajari Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam Untuk Menghormati Ahlul Bayt (Keluarga) Nabi Kami.”

(Shuwar Min Hayat Ash Shohabah jilid 3/11),

Tips Menjaga Rumah a la Syeikh Sudais


sudais-490x326IMAM Masjidil Haram, Syeikh Ahmad Sudais memberikan beberapa tips agar rumah yang menjadi tempat Kita bernaung sehat dan terhindar dari Syeitan.

Pertama tiga hari sekali buka pintu dan jendela lalu setel surat Al-Baqarah dan surat-surat Ruqyah, insya Allah Anda akan merasakan perbedaan secara pribadi atau keluarga di rumah dari godaan syetan. Berikut tips-tips beliau:

Kedua nyalakan dupa dari jintan hitam (habah sauda’) di dalam rumah dengan tetap membuka pintu dan jendela (untuk mengusir setan & kuman-kuman) sebagaimana wasiat Nabi Muhammad saw.

Ketiga Jangan menyalakan dupa sedangkan kondisi pintu rumah dan jendela dalam keadaan tertutup.

Keempat jangan menyimpan barang-barang di bawah ranjang / di atas lemari tapi simpanlah di dalam laci yang tertutup.

Kelima jangan perbanyak cermin dalam rumah tapi jika ada, sebaik-baik tempat menyimpan cermin adalah di pintu masuk.

Keenam tarik nafas panjang-panjang saat bangun tidur dan ucapkan Basmalah saat bangkit dari tidur.

Ketujuh miliki jadwal tetap untuk tidur malam.

Kedelapan senantiasa rutin membaca surat Al-Mulk sebelum tidur dapat menyelamatkan dari siksa kubur. [Dedih Mulyadi/SPU/islampos]

Belajar Dari Umar Bin Khattab


Umar-Bin-KhattabDikisahkan bahwa seorang dari pedalaman Arab datang ingin menghadap Umar bin Khattab. orang itu berharap Umar akan memberikan nasehat dan jalan keluar atas persoalan rumah tangga yang tengah dihadapinya.sebagai suami ia merasa sudah tidak punya harga diri .selalu saja menjadi objek omelan dan tajamnya lidah sang Istri.

Hingga sampai dimuka pintu rumah khalifah Umar,pria itu ragu dan berdiri didepan pintu menunggu Umar keluar,sebab ia mendengar istri Umar bersuara keras pada suaminya dan membantahnya sedangkan Umar diam tidak membalas ucapan istrinya.

Pria itu lalu berbalik hendak pergi,sambil berkata “Jika begini keadaan Umar dengan sifat keras dan tegasnya dan ia seorang amirul mukminin,maka bagaimana dengan keadaanku..?”

Umar keluar dan ia melihat orang itu hendak berbalik dan pergi dari pintu rumahnya seraya memanggil pria itu dan berkata “Apa keperluanmu wahai pria ?”

Wahai Amirul Mukminin semula aku datang hendak mengadukan kejelekan akhlak istriku dan sikapnya yang membantahku. Lalu aku mendengar istrimu berbuat demikian, maka akupun kembali sambil berkata, ”Jika demikian keadaan Amirul Mukminin bersama istrinya,maka bagaimana dengan keadaanku?”

Wahai saudaraku..sesungguhnya aku bersabar atas sikapnya itu karena hak-haknya padaku demikian kata Umar.

“Dia yang memasakkan makananku, yang mencucikan pakaianku, yang menyusui anak-anaku dan hatiku tenang dengannya dari perkara yang haram. Karena itu aku bersabar atas sikapnya”lanjut Umar.

“Jawaban Umar membuat pria tercenung kemudian berkata :”Wahai Amirul Mukminin,demikian pula istriku” karena itu,bersabarlah atas sikapnya wahai saudaraku…” Umar lalu menasehatinya.

Gagahnya Umar bin Khattab tiada yang menyangkal, demikian pula ketegasannya dalam bersikap.tapi sikap Umar terhadap istri begitu lembut dan penuh keteladanan bagi para suami.

Gagahnya umar tiada yang menyangkal,demikian pula ketegasanya dalam bersikap. tapi kisah Umar terhadap wanita istri yang dibacanya membuatnya seperti laki-laki yang belum mengenal pasangan hidup bahkan dirinya sendiri.

Wahai suami yang penyayang, Ketahuilah tinggalnya seorang istri dirumah tidak memberikan kesempatan beristirahat dan menikmati ketenangan, karena di sisinya ada anak-anak yang harus diasuhnya dan dididiknya agar mereka tumbuh dengan baik. Semua itu membutuhkan kesungguhan diri. hati dan jasmani darinya yang lebih besar dari kesungguhan yang harus anda curahkan di kantormu atau di ladang kerjamu.

Andai anda bergantian tugas dengannya, anda tidak akan mampu mengembannya walau hanya sesaat disiang hari.

Sujarwo

Sumber : http://cimanggu.wordpress.com/2010/08/28/belajar-dari-umar-bin-khattab/#more-578

Nabi Muhammad SAW. bersabda,

“Barang siapa yang bertambah ilmunya namun tiada bertambah amalnya Tiada bertambah baginya dengan Allah kecuali bertambah jauh “ (HR. Dailami dari Ali).

Nabi Muhammad SAW. juga bersabda,

“Orang yang paling pedih siksaannya pada hari kiamat ialah seorang alim yang Allah menjadikan ilmunya tidak bermanfaat.”  (HR. Al Baihaqi)

Wallahu a’lam bish-shawabi… (hanya Allah yang Mahatahu Kebenarannya)
Catatan ini kami tujukan untuk kami pada khususnya…
dan untuk semua pembaca pada umumnya…
Jika terjadi kesalahan dan kekurangan disana-sini dalam catatan ini…
Itu hanyalah dari kami…
dan kepada Allah SWT., kami mohon ampunan…

Semoga Allah SWT. memberi kekuatan untuk kita amalkan… Amin
Wassalam

(http://pribadimanfaat.blogspot.com/2013/09/belajar-dari-umar-bin-khattab.html)

Cara Menghilangkan Ketombe Secara Alami


hilangkan-ketombe
Tips menghilangkan ketombe secara alami menggunakan cara tradisional dengan memakai ramuan asli indonesia yang mudah dibuat. Untuk mengatasi masalah ketombe yang membandel, anda mungkin terbiasa memilih shampoo anti ketombe atau bahkan melakukan perawatan rambut di salon kecantikan. Jika anda ingin menghilangkan ketombe memakai ramuan alami yang anda buat sendiri, cobalah cara ampuh ini.

Ketombe yang tidak mau hilang dari rambut memang menjadi masalah serius yang dapat mengurangi rasa percaya diri anda. Banyak shampoo anti ketombe yang mengatakan bisa menghilangkan ketombe secara cepat namun, bukan hal yang mudah menemukan shampoo yang cocok bagi jenis rambut anda.

Anda dapat mencoba menggunakan cara alami untuk mengatasi masalah ketombe yang susah hilang dan mudah kembali ke rambut indah anda. Ramuan tradisional yang berbahan dasar daun – daunan sudah terbukti ampuh melawan ketombe.

Selain cara pembuatan yang mudah, ramuan anti ketombe ini juga menggunakan bahan – bahan yang mudah ditemukan di sekitar anda. Tidak ada efek samping seperti rambut rontok bila anda memakai obat alami jadi, aman digunakan.

Bagaimana Cara Alami Menghilangkan Ketombe di Rambut?
+ Bahan – bahan :

5 lembar daun sop (Seledri)
5 lembar daun kangkung
1 sendok teh garam dapur
1 gelas air bersih

+ Cara membuat ramuan

Daun sop dan daun kangkung ditumbuk sampai halus kemudian campur menjadi satu
Masukkan garam dapur ke tumbukkan daun sop dan daun kangkung
Campurkan air bersih dan aduk sampai rata
Saring campuran tadi dengan kain bersih
Hasil saringan inilah yang akan dijadikan sebagai ramuan alami penghilang ketombe

+ Cara menggunakan ramuan

Pijat rambut anda secara perlahan dan merata dengan ramuan yang sudah dibuat tadi. Tunggu 30 menit kemudian cuci rambut anda dengan air bersih.
Untuk hasil yang maksimal, lakukan perawatan rambut berketombe dengan ramuan alami di atas secara teratur sampai ketombe tidak kembali lagi.

Cara menghilangkan ketombe secara alami dengan memanfaatkan ramuan tradisional yang berbahan dasar daun – daunan memang sudah terbukti ampuh untuk mengusir ketombe dari rambut anda.
Merawat rambut tidak harus memakai produk kecantikan yang mahal, anda dapat memanfaatkan khasiat alami daun seledri dan daun kangkung.

Good For Heart (Jus Sehat by Philip Sandjaja)


TESTIMONI PHILIP SANDJAJA

Waktu itu aku masuk rumah sakit dengan keluhan kalau jalan nanjak (mendaki, naik tangga) dada terasa sakit, terasa berat seperti ditekan dan sampai ngilu di lengan sebelah kiri. Dari hasil observasi segala macam test untuk jantung (ECG, Cardiac Echo, dan test-2 lainnya) sampai akhirnya setelah ditest dengan angiogram baru diketahui kalau ada penyumbatan pada pembuluh darah ke jantung di dua tempat, yang satu sudah 80% dan yang kedua 95% (ada foto yang direkam di disket).

Waktu aku menjalani angiogram dibius total dan dari selangkangan dibuka/semacam operasi kemudian dimasukkan selang kecil dan lewat selang tersebut dimasukkan cairan tertentu untuk memberi warna pada pembuluh darah ke jantung. Setelah itu lewat monitor bisa terlihat bagian mana yang terjadi penyumbatan, kemudian di rekam di disket dan alat fotografi. Berdasarkan diagnose tersebut dokter memutuskan kalau aku harus by-pass segera sebab sangat riskan menurut beliau. Akan tetapi saat itu aku belum siap sebab masih banyak tugas di college, juga pertimbanganku kalau menjalani by-pass aku sedikitnya harus tinggal di rumah sakit selama 10 hari dan tinggal di rumah, paling tidak, 2 minggu lagi sebelum bisa aktif kerja, itupun kalau tidak ada komplikasi. Selain itu, pemikiranku setelah melihat beberapa teman dan juga kakakku, setelah operasi by-pass kok rasanya kondisinya sangat menurun sekali, bahkan boleh dikatakan “invalid”.
Karena itu aku memutuskan sebaiknya operasinya ditunda dulu dan aku minta pulang saja, itupun aku harus menggunakan berbagai macam alasan sehingga bisa diijinkan setelah menandatangani pernyataan mau pulang (paksa). Memang saat aku jalan pulang terasa sekali kalau ada sesuatu yang tidak beres di dada, dan sebentar-sebentar aku harus berhenti berjalan. Bisa dibayangkan perjalanan dari tempat tinggalku ke stasiun yang normalnya bisa ditempuh 15 menit saat itu aku baru bisa sampai tujuan setelah 1 jam lebih!!! Jalanku nggremet sekali sebab terasa sesak di dada dan rasa sakit sampai lengan kiri. Sebelum kontrol untuk pertama kali setelah 1 bulan keluar dari rumah sakit, aku mencoba minum ramuan-ramuan, antara lain dengan jamur hitam-putih, tetapi aku rasakan kurang cocok sebab aku jadi mencret-mencret, lalu aku cari lagi macam-macam ramuan lain sampai akhirnya ketemu ramuan Juice Sehat tersebut.

Aku coba kok rasanya makin lama makin terasa fit di badan lalu keluhan di dada semakin menghilang, setiap aku kontrol ke dokter selalu ditanya kapan mau operasi, tetapi aku selalu minta ditunda terus sampai rasanya si dokter kurang senang. Akan tetapi keadaanku semakin sehat dan dokter juga melihat kenyataan tersebut, jadinya aku bukan ngibul. Setelah aku merasa cukup sehat dan setiap periksa dokter hasilnya positif, waktu kontrol jadi makin panjang, yang semula 1 bulan sekali, lalu 3 bulan sekali, dan sekarang 6 bulan sekali. Saat kontrol yang terakhir bulan Maret yang lalu, dokter sampai menyatakan, “sebetulnya sulit untuk mengambil keputusan untuk tidak operasi tetapi aku lihat you semakin sehat saja.” Setiap kali kontrol aku yaa nurut dokter saja mau diperiksa dengan cara apa, terakhir dengan ECG dan tidak ada kelainan. Yang penting untuk melawan suatu penyakit itu kita harus waspada terhadap apa-apa yang masuk dalam tubuh kita lewat makanan dan minuman, perilaku sehari-hari terutama jangan banyak stress dan percaya diri sendiri bahwa kalau kita sakit itu yang merasakan adalah diri kita sendiri lalu kita coba mencari jalan bagaimana untuk mengatasi. Pengetahuan kesehatan juga berperan. Juga, hendaknya kita yakin betul (berdasarkan pengetahuan yang ada) bahwa obat yang kita makan itu berkhasiat baik.

KHASIAT JUS SEHAT
Melarutkan lemak di dalam pembuluh darah serta mengurangi terjadinya penyumbatan, menurunkan tekanan darah tinggi, menurunkan kolesterol.

BAHAN
1. Garlic (bawang putih)
2. Ginger (jahe)
3. Lemon (warnanya kuning, bentuknya lonjong, bukan jeruk nipis dan bukan jeruk orange)
4. Apple Vinegar (cuka apel), beli di supermarket
5. Natural honey (madu), beli di supermarket atau pasar

CARA PEMBUATAN
01. Garlic. Pilih garlic yang besar-besar (sering disebut Garlic Kating), dikupas, lalu di-juicer sehingga menghasilkan garlic liquid (sama sekali tidak boleh dicampur dengan air)
02. Ginger. Dikupas kemudian di-juicer sehingga menghasilkan ginger liquid (sama sekali tidak boleh dicampur dengan air). Endapkan semalam. Paginya, akan tampak ada endapan di bagian bawah. Pisahkan endapan tersebut dari cairan di atasnya, dan buang endapan tersebut.
03. Lemon bisa diperas pakai perasan jeruk. Kalau mau di-juicer harus dipisahkan kulitnya. Jadi yang di-juicer hanya isi lemon di dalamnya (sama sekali tidak boleh dicampur dengan air)
04. Ketiga cairan di atas harus mempunyai ukuran yang sama. Untuk mudahnya, lakukan cara berikut:
a. Setelah Garlic di-juicer, ukur berapa cc kita mendapatkan hasilnya.
b. Ketika membuat juicer untuk Ginger, sesuaikan hasilnya untuk mendapatkan cc seperti Garlic tetapi diberi lebihan karena untuk Ginger nanti ada ampas yang akan dibuang.
c. Untuk Lemon, mudah untuk menyesuaikan ukurannya.
05. Setelah ketiganya siap, dan sudah diendapkan semalam di lemari es, lalu siapkan Apple Vinegar (Apple Cider Vinegar) dengan cc yang sama dengan Garlic.
06. Campurkan 4 macam cairan tersebut (Garlic, Ginger, Lemon, Apple Vinegar) ke dalam panci stainless steel, aduk-aduk sampai rata.
07. Lalu dimasak menggunakan panci stainless steel, dengan api kecil sehingga mendidih. Tidak boleh memakai panci alumunium!.
08. Dinginkan dan diperkirakan akan menyusut.
09. Ambil Natural Honey (madu) dengan volume yang sama dengan hasil dari 4 campuran yang telah dimasak dan menyusut.
10. Aduk hingga rata, lalu masukkan ke ke botol (dari bahan gelas) dan disimpan di lemari es. Harus tetap disimpan di lemari es (bukan di bagian freezer).

KONSUMSI
Minum setiap pagi, sebelum makan, 2 sendok makan, dicampur dengan air hangat. Simpan kembali Juice Sehat di lemari es.

ILUSTRASI BIAYA
1. 5 kg Garlic (Rp.14.000/kg) menghasilkan 800 cc 90.000
2. 2.5 kg Ginger (Rp.20.000/kg) menghasilkan 800 cc 50.000
3. 2 kg Lemon (Rp.8.000/kg) menghasilkan 800 cc 16.000
4. 2 botol Apple Vinegar (@ Rp.38.800/botol 473 cc),
sisanya disimpan. 77.600
5. Bila dicampur akan menghasilkan 4×800 cc = 3.200 cc. Maka dibutuh-kan Natural Honey/madu (Rp.70.000/botol 1.000 cc) sebanyak 3.200 cc, atau 4 botol (sisanya disimpan) 280.000
** JUMLAH 513.600

PEMBUATAN UNTUK 200 CC (ala Denayu Esther)
Sesuai anjuran di atas, tidak boleh sama sekali pakai air dan harus dimasak memakai panci kaca atau steinless steel.

BAHAN
1. Bawang putih kating + 3 ons
2. Jahe + 3.5 ons
3. Jeruk lemon + 4 ons
4. Cuka apel (Heinz) 200 cc
5. Madu 4×200 cc = 800 cc

CARA PEMBUATAN
1. Jahe diblender dan di peras ambil 200 cc lebih, endapkan 1 malam, endapan dibuang, tidak dipakai.
2. Air jahe bersama bawang putih hingga seukuran 400 cc di-blender tanpa air.
3. Tambahkan perasan jeruk lemon 200 cc dan cuka apel 200 cc
4. Keempat bahan dijadikan satu menjadi 800 cc di panci kaca atau steinless steel, lalu dimasak dengan api kecil sampai mendidih, diaduk-aduk terus selama memasak.
5. Bila sudah dingin, campurkan madu 800 cc, kemudian dituang ke dalam botol kaca, simpan di lemari es (bukan di freezer).

TAMBAHAN KETERANGAN
1. Kalau tangan tidak tahan ketika mengupas bawang putih, bisa pakai sarung tangan/rubber gloves/plastic gloves. Sebaiknya bawang putih jangan di-juicer bersama kulitnya sebab siapa tahu kulitnya mengandung pestisida atau jamur.
2. Untuk konsumen juice yang aku buat di sini ada temanku yang pakai 3 ring sudah lebih dari 5 tahun dan dia merasakan lebih segar dan tidak ada keluhan.
3. Ada juga temanku yang pada bulan Desember 2010 operasi by-pass dan mulai minum Juice Sehat ini. Dia saat ini sudah bisa kerja dan membawa mobil untuk kerja seharian (menjajakan ice cream dengan mobil/home ice cream). Tidak ada keluhan, dia kelihatan tambah segar dan dia selalu minta untuk rutin minum Juice Sehat, biasanya 3 minggu dia tilpon kalau juicenya sudah hampir habis dan minta jatah kalau aku buat.
4. Juice ini tidak hanya untuk melarutkan lemak atau menghalangi terjadinya timbunan lemak jahat tapi juga meningkatkan daya tahan tubuh. Yang pasti dan sudah dibuktikan teman-teman kalau minumnya rutin setiapo hari dan sabar, tekun, hasilnya cukup memuaskan.
good-for-heart
Heart Before
heart-after

heart-before
Heart After

Doa 5 Nabi Dalam Al Qur’an


Doa adalah senjata orang-orang beriman. Dengan memanjatkan doa, orang-orang yang beriman meminta kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala apapun yang menjadi hajatnya, baik pertolongan, keselamatan, keberhasilan, kebaikan maupun ampunan. Dan Allah –seperti firmanNya- akan mengabulkan doa-doa hamba-Nya.

Berikut ini Doa 5 Nabi dalam Al Qur’an :

Doa Nabi Adam ‘alaihis salam

رَ‌بَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ‌ لَنَا وَتَرْ‌حَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِ‌ينَ
“Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi” (QS. Al A’raf : 23)

Doa Nabi Nuh ‘alaihis salam

رَ‌بِّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَسْأَلَكَ مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ ۖ وَإِلَّا تَغْفِرْ‌ لِي وَتَرْ‌حَمْنِي أَكُن مِّنَ الْخَاسِرِ‌ينَ
“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakikat)nya. Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi” (QS. Huud : 47)

Doa Nabi Ibrahim ‘alaihis salam

رَ‌بِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِينَ
وَاجْعَل لِّي لِسَانَ صِدْقٍ فِي الْآخِرِ‌ينَ
وَاجْعَلْنِي مِن وَرَ‌ثَةِ جَنَّةِ النَّعِيمِ
“Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang shalih. Jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian, dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mewarisi surga yang penuh kenikmatan” (QS. Asy Syu’ara : 83-85)

Doa Nabi Sulaiman‘alaihis salam

رَ‌بِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ‌ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْ‌ضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَ‌حْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ
“Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang shalih” (QS. An Naml : 19)

Doa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam

رَ‌بَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَ‌ةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ‌
“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka” (QS. Al Baqarah : 201)

Belatung, Si Penyingkap Tabir Kematian


Tubuh laki-laki itu terbujur kaku di kamarnya. Tidak seorangpun yang tahu apalagi menyaksikan kematiannya, sampai-sampai bau busuk dari sang mayat menyeruak keluar jendela dan pintu.

Para petugas semuanya mengenakan masker untuk menghindari terhisapnya bau racun tersebut. Kapan, mengapa dan bagaimana ia meninggal tak ada satu orangpun yang bisa menjelaskan, hanya ditemukan ribuan belatung menggeliat di tubuh mayat tersebut.

Dapatkah makhluk kecil tersebut menyingkap tabir dibalik misteri kematiannnya?

Keberadaan belatung dimayat dapat membantu mengungkapkan banyak hal seperti waktu kematian, penyebab kematian bahkan identitas mayat dan pelaku pembunuhan. Ternyata hewan kecil yang menjijikkan bagi sebagian orang tersebut berperan besar dalam penyelidikan forensik, dalam ilmu entomologi forensik, belatung dianggap sebagai “amazing insect”.

Mengenal Lebih Dekat Belatung

Belatung sebenarnya adalah larva lalat, kutu dan kumbang. Umumnya larva hidup sebagai parasit dan merusak jaringan makhluk lain, dan kebanyakan belatung yang terdapat pada mayat yang terpapar berasal dari larva lalat.

Kenapa belatung sering ditemukan pada mayat?

Karena mayat mengeluarkan bau busuk terutama ketika terpapar udara bebas, maka lalat, kutu atau kumbang sebagai makhluk yang paling doyan dengan bau-bau busuk merasa terpanggil untuk mendekat dan melekat kemudian meletakkan telurnya pada bagian tubuh mayat, nah telur tersebut menetas dan mengeluarkan larva yang lazim disebut belatung.

Bukan hanya mayat yang digemari para larva ini, mahkluk yang masih hiduppun bisa menjadi rumah favorit bagi belatung, sebagai contoh kisah diawal tahun 2010 seorang bocah, Ummi Darmiati di daerah Mamuju yang berjuang melawan rasa sakit akibat serangan belatung-belatung ganas yang bersarang di tubuhnya.

Kerjasama Tim Forensik Dengan Belatung

1. Saat menghembuskan nafas terakhir.

Memastikan waktu kematian tanpa ada saksi tentu sangat sulit, paling tidak memperkirakan dengan melihat keadaan mayat. Misal kekakuan mayat, lebam pada mayat dll. Belatung dapat memberikan kontribusi untuk perkiraan waktu kematian.

Caranya : memeriksa alat pernafasan belatung, sebab alat pernafasan ini terus mengalami perubahan sejalan dengan waktu. Tentu saja yang bisa mengetahuinya adalah para ahli forensik.

2. Perpindahan mayat

Belatung dapat membantu menentukan apakah lokasi ditemukannya mayat sama dengan lokasi kematian.
Caranya : mencocokkan jenis belatung atau serangga lain yang ditemukan di tubuh mayat dengan tipe lalat atau serangga lain yang hidup di sekitar lokasi ditemukannya mayat.

3. Identitas mayat

Seringkali ditemukan tubuh mayat sudah tak berbentuk, sulit dikenal atau tanpa petunjuk identitas yang jelas. Sebagai contoh, mayat yang harus digali dari kuburan untuk sebuah visum. Untuk memastikan identitas mayat tersebut, belatung sangat berperan.

Caranya : karena kebisaan belatung yang mencerna jaringan tubuh mayat, maka saluran cerna belatung diperiksa melalui tes DNA untuk proses identifikasi. Selain itu belatung juga memakan cairan sperma atau cairan vagina, sehingga selain identifikasi korban belatung dapat juga digunakan untuk mencari identitas pelaku dalam kasus kekerasan seksual.

4. Mencari Penyebab Kematian

Untuk yang satu ini, belatung benar-benar unjuk gigi, sebab mengungkap misteri penyebab kematian bukanlah hal yang mudah.

Caranya : Bagian tubuh mayat yang menjadi tempat paling favorit berkumpulnya belatung merupakan sebuah petunjuk penting. Belatung umumnya paling menyukai hidup dibagian mata, hidung, telinga, mulut. Intinya bagian berlobang dari tubuh, karena belatung suka kegelapan di lobang

Bagaimana jika belatung ditemukan pada bagian tubuh yang lain? Nah ini dia petunjuknya.

* Apabila belatung ditemukan di lengan misalnya, maka diidentifikasi ada luka di lengan, sebab luka yang mengeluarkan darah merupakan hal yang amat menarik dan disukai para belatung sehingga mereka berkumpul dibagian luka tersebut.

* Demikian juga bila belatung ditemukan di bagian kemaluan dan anus, padahal bagian ini termasuk tempat yang tidak disukai belatung (tahu diri juga nih makhluk), tetapi jika ada bau-bau khusus yang menarik mereka untuk berkumpul disana (misal bau cairan sperma dan vagina) maka belatung akan banyak ditemukan didaerah ini, jadi dapat diidentifikasi bahwa sebelum kematian terjadi kekerasan seksual.

* Bahkan, jika ada kecurigaan keracunan pun, dapat diketahui melalui belatung yaitu belatung di ekstraksi dan dilakukan uji racun ( toksikologi).

Mahkluk kecil ini ternyata sangat bermanfaat dalam usaha mencari kebenaran, tapi sepertinya dalam aplikasi penyelidikan di Indonesia belum terlalu dimanfaatkan.

Sumber : http://www.beritaunik.net/unik-aneh/belatung-si-penyingkap-tabir-kematian.html

6 Cara aneh yang efektif menghilangkan ketombe


Menghilangkan ketombe dari kulit kepala tidaklah mudah. Pada kasus ringan, seseorang hanya perlu menemukan shampo anti-ketombe yang cocok untuknya. Namun dalam kasus berat, ketombe bisa sangat sulit untuk dihilangkan. So, shampo saja tidak cukup untuk mengatasi masalah di kulit kepala ini. Nah, berikut adalah enam cara aneh yang efektif mengatasi masalah ketombe, seperti dilansir Reader’s Digest.

1. Aspirin

Hancurkan dua tablet aspirin sampai halus. Tuangkan shampo ke telapak tangan dan campurkan dengan serbuk aspirin. Gunakan untuk keramas dan diamkan selama 1-2 menit, lalu bilas.

2. Baking Soda

Basahi rambut dan gosokkan baking soda pada kulit kepala. Bilas sampai bersih dan kering. Lakukan ini setiap kali Anda mencuci rambut, tetapi hanya gunakan baking soda tanpa shampo. Rambut akan terasa kering pada awalnya. Tetapi setelah beberapa minggu, kulit kepala akan mulai memproduksi minyak alami, membuat rambut terasa lembut dan bebas dari ketombe.

3. Jeruk nipis

Basuhkan air perasan jeruk nipis merata ke seluruh permukaan kulit kepala dan diamkan selama 5 menit. Bilas dengan air dan ulangi cara ini setiap hari sampai ketombe hilang.

4. Obat kumur

Untuk mengobati masalah ketombe yang parah, cuci rambut dengan shampo, kemudian bilas dengan obat kumur yang mengandung alkohol. Cara aneh ini cukup efektif untuk membunuh bakteri dan jamur yang menyebabkan ketombe di kulit kepala.

5. Garam

Taburkan garam merata ke seluruh kulit kepala dan pijat perlahan. Selain mempercepat pengelupasan kulit mati, garam bisa menyingkirkan bakteri dan jamur yang bersemayam di kulit kepala.

6. Cuka sari apel

Cuci rambut dengan shampo lalu bilas. Kemudian gunakan campuran segelas air dan dua sendok makan cuka sari apel untuk membasuh kulit kepala. Biarkan sejenak dan bilas. Anda juga dapat melawan ketombe dengan membasuh 3 sendok makan cuka sari apel pada rambut dan memijat kulit kepala dengan itu sebelum keramas. Tunggu beberapa menit, lalu bilas dan cuci rambut seperti biasa.

Inilah beberapa cara unik untuk melawan ketombe. Ingat, terkadang sesuatu yang sepele bisa menjadi serius jika tidak ditangani dengan baik. Pastikan bahwa Anda rajin membersihkan rambut terutama setelah melakukan aktivitas fisik yang membuat tubuh berkeringat lebih.

Membaca Shadaqallahul ‘Azhim Setelah Tilawah Al Quran


Sebagian ulama menyatakan bahwa membaca kalimat shadaqallahul azhim (dan benarlah Allah Yang Maha Agung) setelah tilawah, membaca, atau dibacakan ayat Al Quran adalah bid’ah yang tidak ada dasarnya dari Al Quran dan As Sunnah. Hal ini diikuti oleh para pemuda yang semangat dengan agama Islam, namun belum memahami ilmu secara luas hingga mudah mengecap seseorang yang mengamalkan bacaan tersebut sebagai ahli bid’ah.

Ustadz Ahmad Sarwat Lc, MA., menyatakan bahwa kita ini hidup di tengah masyarakat muslim yang sangat heterogen. Baik dari sisi aqidah maupun dari sudut pandang syariat. Ada begitu banyak paham yang berkembang, mulai dari yang paling tasamuh (memudahkan) hingga yang paling mutasyaddid (ketat). Dan ada juga yang punya kecenderungan wasathiyah (pertengahan).

Semua itu memang tidak bisa kita hindari, apalagi diperangi. Karena masing-masing kecenderungan itu lahir dari berbagai latar belakang yang berbeda. Bahkan filosofi metode istinbath hukum juga ikut berpengaruh, selain juga mazhab, dan pola ushul fiqih.

Sementara itu, Ustadz Farid Nu’man Hasan mengatakan, “Sebagusnya lisan kita sebagai penuntut ilmu jangan mudah mengeluarkan kata-kata bid’ah atau haram, terhadap permasalahan yang kakikatnya kita belum tahu. Tahan dahulu. Urusan bid’ah atau haram, adalah perkara besar dalam Islam. Sebab bagi pelakunya diancam neraka oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.

Masih bagus jika mereka mengatakan, “Masalah ini para ulama berbeda pendapat, ada yang membolehkan ada pula yang melarang, tetapi saya pilih yang melarang.” Dengan demikian berarti kita telah jujur dalam ilmu dan permasalahan, dan amanah dalam penyampaian.

Termasuk dalam hal membaca shadaqallahul ‘azhim setelah membaca ayat. Saya tahu ada pihak yang membid’ahkan, alasannya sederhana, karena tidak ada dalilnya hal itu dilakukan oleh Rasulullah dan sahabat. Nah, benarkah masalah ini hanya satu pendapat yakni bid’ah? Ternyata tidak, justru banyak Imam yang mempraktekkannya diberbagai zaman dan madzhab. Maka, hendaknya mereka menjaga lisan dan adab mereka, kalau pun tidak tahu, diamlah. Itu lebih baik dari pada membongkar ketidaktahuan diri sendiri tentang khilafiyah perkara khilafiyah.”
Perbedaan Hukum Membaca Lafadz Shadaqallahul ‘Adzhim

Sebagian kalangan ada yang memandang bahwa bila setelah membaca Al Quran Al Kariem kita mengucapkan lafadz shadaqallahul ‘azhim, hukumnya bid’ah. Sebab dalam pandangan mereka, hal seperti itu belum pernah dilakukan oleh Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam. Bagi mereka, karena tidak ada contoh dari beliau, maka hukumnya menjadi terlarang alias bid’ah. Dan begitu seterusnya kaidah yang mereka pakai dalam semua bentuk dan praktek ibadah.

Termasuk menambahkan jumlah rakaat pada shalat malam, juga bid’ah. Karena dalam pandangan mereka, Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam tidak pernah menambahkan jumlah rakaat shalat malam lebih dari 11 rakaat. Maka bila ada orang yang menambahkan, dia dianggap telah melanggar sunnah Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam dan jadilah dia ahli bid’ah.

Karena shalat malam yang 11 rakaat itu dianggapnya seperti ketentuan shalat wajib yang 5 waktu, di mana jumlah rakaatnya sudah ditetapkan. Tidak boleh lebih tidak boleh kurang. Harus tepat seperti itu, atau kalau tidak, maka bid’ah hukumnya.

Gaya pendekatan fiqih semacam ini harus kita akui, memang ada dan beredar di tengah masyarakat. Tentu saja sebagai sebuah pola pendekatan fiqih, kita perlu menghormatinya, tanpa harus panik dan kebakaran jenggot dengan kesimpulan-kesimpulannya yang terkesan agak kurang seperti yang biasanya kita temui di negeri kita.
Pendekatan Fiqih Yang Lain

Di sisi lain, ada kalangan lain yang tidak memandang bahwa hal itu bid’ah. Karena dalam pandangan mereka, meski tidak ada riwayat yang secara khusus menunjukkan bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam mengucapkan lafadz itu selepas baca Quran, namun tetap ada dalil yang bersifat umum tentang anjuran mengucapkan lafadz itu.

Misalnya, ayat Quran berikut ini:

“Katakanlah, ‘Shadaqallah’ dan ikutilah millah Ibrahim yang lurus.” (QS. Ali Imrah: 95)

“Dan tatkala orang-orang mu’min melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka berkata, “Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita.” Dan benarlah Allah dan Rasul-Nya. Dan yang demikian itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali iman dan ketundukan.” (QS. Al Ahzab: 22)

Ayat ayat ini tegas memerintahkan kita untuk mengucapkan lafadz itu, sehingga menurut pendapat yang kedua, tidak pada tempatnya untuk melarang para pembaca Al Quran untuk mengucapkannya.

Di antara para ulama yang mendukung pengucapan lafadz shadaqallahul ‘adzhiem selepas membaca ayat Al Quran adalah Al Imam Al Qurthubi. Beliau menuliskan dalam kitab tafsir fenomenalnya, Al Jami’ li Ahkamil Quran bahwa Al Imam At Tirmidzi mengatakan tentang adab membaca Al Quran. Salah satunya adalah pada saat selesai membaca Al Quran, dianjurkan untuk mengucapakan lafadz shadaqallahul ‘azhim atau lafadz lainnya yang semakna.

Pada jilid 1 halaman 27 disebutkan bahwa di antara bentuk penghormatan kita kepada Al Quran adalah membenarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mempersaksikan kebenaranya dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam. Misalnya ucapan berikut ini: shaqadallahul ‘azhim wa ballagha rasululluhul karim, artinya: Maha benar Allah yang Maha Agung dan Rasul-Nya yang mulia telah menyampaikannya.

Contoh lafadz lainnya adalah:

Maha benar Engkau wahai Tuhan kami dan rasul-Mu telah menyampaikannya, dan kami semua telah menjadi saksi atas hal itu. Ya Allah, jadikanlah kami sebagai saksi yang hak yang menegakkan keadilan.

Selanjutnya, Ustadz Ahmad Sarwat menyebutkan pendapat fiqih diantara ulama mazhab mengenai membaca lafadz shadaqallahul ‘azhim di dalam shalat.
Hukum Membaca Shadaqallahul Adzhim di dalam Shalat

Kalau ada pendapat yang tidak membid’ahkan bacaan shadaqallahul ‘azhim di luar shalat, maka bagaimana hukumnya bila lafadz itu diucapkan di dalam shalat?

Dalam kitab Al Fiqhu ‘ala Madzahibil Arba’ah, terbitan Kementrian Mesir, telah disebutkan pendapat para ulama mazhab.

1. Al Hanafiyah

Mazhab ini mengatakan apabila seorang shalat dan mengucapkan tasbih seperti shadaqallahul ‘adzhim setelah selesai dari membaca Quran, maka shalatnya tidak batal.

Namun mereka mensyaratkan bahwa hal itu dilakukan dengan niat bahwa tujuannya sekedar memuji, dzikir atau tilawah.

2. Mazhab Asy Syafi’iyah

Mazhab ini sama dengan mazhab Al Hanafiyah, bahwa siapa pun orang yang shalat lalu mengucapkan lafadz shadaqallahul ‘adzhim, tidak batal shalatnya. Bahkan tanpa mensyaratkan apa pun.
Ulama Sunnah yang Membaca Lafadz Shadaqallahul ‘Azhim

Berikut ini sebagian para ulama, sebagaimana disebutkan oleh Ustadz Farid Nu’man, yang membolehkan bahkan menerapkan membaca Shaddaqallahul ‘Azhim setelah membaca Al Quran.

1. Imam Hasan Al Bashri Radhiallahu ‘Anhu

Dia adalah tokoh tabi’in senior. Dia termasuk tujuh ahli fiqih Madinah pada zamannya. Dalam Tafsir Ibnu Katsir, ketika membahas surat Saba’ ayat 18, beliau mengutip ucapan Imam Hasan Al Bashri, sebagai berikut:
وقال الحسن البصري: صدق الله العظيم. لا يعاقب بمثل فعله إلا الكفور.

Berkata Al Hasan Al Bashri: “Shadaqallahul ‘Azhim. Tidaklah mendapatkan siksa semisal ini bagi pelakunya, melainkan orang kafir.”

2. Imam Al Qurthubi Rahimahullah

Dalam tafsirnya dia menulis:
” وفى السماء رزقكم وما توعدون ” فإنا نقول: صدق الله العظيم، وصدق رسوله الكريم، وأن الرزق هنا المطر بإجماع أهل التأويل

“Dan di langit Dia memberikan rizki kepada kalian, dan apa-apa yang dijanjikan kepada kalian,” Maka, kami berkata: Shadaqallahul ‘Azhim wa shadaqa rasul al karim, sesungguhnya maksud rezeki di sini adalah hujan berdasarkan ijma’ ahli takwil … dan seterusnya…”

3. Imam Ibnul ‘Iraqi Rahimahullah

Beliau ditanya begini;
وَسُئِلَ ابْنُ الْعِرَاقِيِّ عَنْ مُصَلٍّ قَالَ بَعْدَ قِرَاءَةِ إمَامِهِ صَدَقَ اللَّهُ الْعَظِيمُ هَلْ يَجُوزُ لَهُ ذَلِكَ وَلَا تَبْطُلُ صَلَاتُهُ فَأَجَابَ بِأَنَّ ذَلِكَ جَائِزٌ وَلَا تَبْطُلُ بِهِ الصَّلَاةُ

Ibnul Iraqi ditanya tentang orang yang shalat, setelah imam selesai membaca, orang itu membaca ‘Shadaqallahul ‘Azhim’, apakah boleh baginya dan tidak membatalkan shalatnya? Dia menjawab: ‘Hal itu boleh, dan tidaklah membatalkan shalat.”

4. Imam Syihabuddin Ar Ramli Rahimahullah

Dalam Nihayatul Muhtaj dia mengatakan:
لَوْ قَالَ صَدَقَ اللَّهُ الْعَظِيمُ عِنْدَ قِرَاءَةِ شَيْءٍ مِنْ الْقُرْآنِ قَالَ م ر يَنْبَغِي أَنْ لَا يَضُرَّ

“Seandainya dia berkata Shadaqallahul ‘Azhim saat membaca bagian dari Al Quran,(berkata Ar Rafi’i) maka itu tidak memudharatkan (tidak mengapa).”

5. Imam Abu Hafs Umar Al Wardi Rahimahullah

Dalam Syarhul Bahjah Al Wardiyah beliau berkata:
كُلُّ مَا لَفْظُهُ الْخَبَرُ نَحْوُ صَدَقَ اللَّهُ الْعَظِيمُ أَوْ آمَنْتُ بِاَللَّهِ عِنْدَ سَمَاعِ الْقِرَاءَةِ بَلْ قَالَ شَيْخُنَا ز ي : لَا يَضُرُّ الْإِطْلَاقُ فِي هَذَا

“Semua yang dilafazhkannya, seperti Shadaqallahul ‘Azhim atau amantu billah, ketika mendengar bacaan Al Quran, bahkan syaikh kami berkata: Tidak memudharatkan secara muthlak dalam hal ini (alias boleh).”

6. Imam An Nawawi Rahimahullah

Dalam Al Majmu’ beliau mengatakan:
ثم صدق الله العظيم ” يسئلونك عن الاهلة قل هي مواقيت للناس والحج

“Kemudian Shadaqallahul ‘Azhim “Yas aluunaka ‘anil ahilah qul hiya mawaqitu linnas.”

7. Syaikh Dhiya’ Al Mishri

Dalam Fathul Manan, beliau mengatakan:
ويستحب للقارىء إذا انتهت قراءته أن يصدق ربه ويشهد بالبلاغ لرسوله صلى الله عليه وسلم ويشهد على ذلك أنه حق فيقول: صدق الله العظيم، وبلغ رسوله الكريم، ونحن على ذلك من الشاهدين.

“Dianjurkan bagi pembaca Al Quran, jika telah selesai hendaknya dia membenarkan Tuhannya, dan bersaksi atas tabligh yang dilakukan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, dan bersaksi bahwa itu adalah kebenaran, maka hendaknya membaca: Shadaqallahul ‘Azhim, Wa balagha rasuluhul karim, wa nahnu ‘ala dzalika minasy syahidin.”

8. Syaikh Athiyah Saqr, Mufti Mesir

Ketika ditanya apa hukum membaca shadaqallahhul ‘azhim. Dia mengkirtik dan memberi peringatan kepada orang-orang yang gampang membid’ahkan termasuk masalah ini, beliau berkata:
وقول “صدق الله العظيم ” من القارى أو من السامع بعد الانتهاء من القراءة ، أو عند سماع آية من القراَن ليس بدعة مذمومة، أولا لأنه لم يرد نهى عنها بخصوصها، وثانيا لأنها ذكر لله والذكر مأمور به كثيرا ، وثالثا أن العلماء تحدثوا عن ذلك داعين إليه كأدب من آداب قراءة القرآن ، وقرروا أن قول ذلك فى الصلاة لا يبطلها، ورابعا أن هذه الصيغة أو قريبا منها ورد الأمر بها فى القرآن ، وقرر أنها من قول المؤمنين عند القتال .
قال تعالى : {قل صدق الله فاتبعوا ملة إبراهيم حنيفا} آل عمران :95 ، وقال {ولما رأى المؤمنون الأحزاب قالوا هذا ما وعدنا الله ورسوله وصدق الله ورسوله } الأحزاب : 22 ، وذكر القرطبى في مقدمة تفسيره أن الحكيم الترمذى تحدث عن آداب تلاوة القراَن الكريم وجعل منها أن يقول عند الانتهاء من القراءة : صدق الله العظيم أو أية عبارة تؤدى هذا المعنى .

“Kalimat Shadaqallahu Al ‘Azhim yang diucapkan oleh pembaca Alquran atau oleh pendengar setelah selesai membaca atau mendengar ayat-ayat Alquran, bukanlah bid’ah tercela, bahkan memiliki landasan yang cukup kuat, yaitu:

Tidak ada satupun dalil yang melarangnya
Kalimat itu merupakan zikir.
Para ulama menjadikannya sebagai salah satu adab ketika hendak membaca Al Quran. Bahkan menurut mereka jika ia diucapkan dalam salat tidak membatalkan salat. Demikianlah pendapat kalangan Hanafi dan Syafi’i.
Lafal atau ucapan tersebut demikian dekat dengan apa yang diperintahkan dalam Alquran serta merupakan ucapan orang mukmin di saat akan perang.

قل صدق الله فاتبعوا ملة إبراهيم حنيفا

Katakanlah: “Benarlah (apa yang difirmankan) Allah”. Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan bukanlah Dia Termasuk orang-orang yang musyrik (Ali Imran: 95)
ولما رأى المؤمنون الأحزاب قالوا هذا ما وعدنا الله ورسوله وصدق الله ورسوله

“Dan tatkala orang-orang mukmin melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka berkata : “Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita. Benarlah Allah dan Rasul-Nya.””

Al Qurthubi dalam muqaddimah tafsirnya mengatakan bahwa menurut Imam al-Hakîm dan Imam At-Tirmidzî mengucapkan kalimat shadaqallahu al-azhim setelah selesai membaca Alquran merupakan salah satu bentuk adab membaca Alquran.”

Lalu Syaikh ‘Athiyah Shaqr melanjutkan:
وجاء فى فقه المذاهب الأربعة ، نشر أوقاف مصر، أن الحنفية قالوا : لو تكلَّم المصلى بتسبيح مثل . صدق اللّه العظيم عند فراغ القارئ من القراءة لا تبطل صلاته إذا قصد مجرد الثناء والذكر أو التلاوة ، وأن الشافعية قالوا : لا تبطل مطلقا بهذا القول ، فكيف يجرؤ أحد فى هذه الأيام على أن يقول : إن قول :
صدق الله العظيم ، بعد الانتهاء من قراءة القرآن بدعة؟ أكرر التحذير من التعجل فى إصدار أحكام فقهية قبل التأكد من صحتها ، والله سبحانه وتعالى يقول :{ولا تقولوا لما تصف ألسنتكم الكذب هذا حلال وهذا حرام لتفتروا على الله الكذب إن الذين يفترون على الله الكذب لا يفلحون } النخل :116

“Terdapat dalam fiqih empat madzhab, yang telah tersebar di Mesir, bahwa kalangan Hanafiyah mengatakan, seandainya orang yang shalat memuji Allah Ta’ala dengan mengucapkan Shadaqallah Al ‘Azhim, setelah pembaca selesai membaca Al Quran, maka itu tidak membatalkan shalatnya, jika dia memang murni bermaksud memuji, dzikir, atau tilawah. Sedangkan Syafi’iyah mengatakan, ucapan ini secara mutlak tidak membatalkan shalat. Lalu bagaimana bisa seseorang zaman ini mengatakan: membaca Shadaqallahul ‘Azhim setelah selesai membaca Al Quran adalah bid’ah? Apakah mesti diulang-ulang peringatan tentang sikap tergesa-gesa menelurkan ketetapan hukum fiqih sebelum menguatkan kebenarannya. Terakhir Allah Ta’ala berfirman:

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut-sebut oleh lidahmu secara dusta “ini halal dan ini haram”, untuk mengada-adakan kebohongan terhadap Allah. Sesungguhnya orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung.” (QS. An Nahl: 116).
Bacaan Sesudah Tilawah Al Quran yang Diajarkan Rasulullah

Dalam sebuah hadits shahih yang diriwayatkan oleh Imam An Nasa’i dalam Sunan Kubra 9/123/1006, Thabrani dalam Ad Dua no 1912, Sam’ani dalam Adab Al Imla’ wa Al Istimla’ hal 75 dan Ibnu Nashiruddin dalam Khatimah Taudhih Al Musytabih 9/282., disebutkan bahwa Rasulullah setelah duduk di suatu tempat, membaca Al Qur’an, ataupun mengerjakan shalat, beliau membaca sebuah doa.
عَنْ عَائِشَةَ، قَالَتْ : مَا جَلَسَ رَسُولُ اللهِ مَجْلِسًا قَطُّ، وَلاَ تَلاَ قُرْآناً، وَلاَ صَلَّى صَلاَةً إِلاَّ خَتَمَ ذَلِكَ بِكَلِمَاتٍ، قَالَتْ: فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، أَرَاكَ مَا تَجْلِسُ مَجْلِساً، وَلاَ تَتْلُو قُرْآنًا، وَلاَ تُصَلِّي صَلاَةً إِلاَّ خَتَمْتَ بِهَؤُلاَءِ الْكَلِمَاتِ ؟ قَالَ: (( نَعَمْ، مَنْ قَالَ خَيْراً خُتِمَ لَهُ طَابَعٌ عَلَى ذَلِكَ الْخَيْرِ، وَمَنْ قَالَ شَرّاً كُنَّ لَهُ كَفَّارَةً: سُبْحَانَكَ [اللَّهُمَّ] وَبِحَمْدِكَ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ

Dari Aisyah beliau berkata, “Tidaklah Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam- duduk di suatu tempat atau membaca Al Qur’an ataupun melaksanakan shalat kecuali beliau akhiri dengan membaca beberapa kalimat.”

Akupun bertanya kepada Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, “Ya Rasulullah, tidaklah Anda duduk di suatu tempat, membaca Al Qur’an ataupun mengerjakan shalat melainkan Anda akhiri dengan beberapa kalimat?”

Jawaban beliau, “Betul, barang siapa yang mengucapkan kebaikan maka dengan kalimat tersebut, amal tadi akan dipatri dengan kebaikan. Barang siapa yang mengucapkan kejelekan maka kalimat tersebut berfungsi untuk menghapus dosa. Itulah ucapan “Subhanakallahumma wa bihamdika la ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaika.”

Doa ini dikenal pula sebagai doa kifaratul majlis.
Toleransi dalam Masalah Khilafiyah

Ustadz Ahmad Sarwat, setelah memaparkan perselisihan pendapat mengenaan bacaan shadaqallahhul ‘azhim setelah tilawah Al Quran, memberikan nasihat bagi kita agar senantiasa toleran dalam menyikapi persoalan-persoalan khilafiyah semacam ini.

“Kalau kita melihat dari pendapat-pendapat yang ada di atas, jelas sekali bahwa ada kalangan yang membid’ahkan dan ada juga yang tidak membid’ahkan. Bahkan termasuk para ulama mazhab sekalipun, mereka tidak mengatakan bahwa shalat seseorang menjadi batal lantaran di dalam shalat membaca lafadz semacam itu.

Maka setidaknya kita jadi tahu, bahwa memang masalah ini masalah khilafiyah umat. Tidak ada nash yang secara tegas melarangnya, tapi juga tidak ada nash yang secara khusus memerintahkannya. Maka tidak tepat rasanya bila kita menjadi saling bermusuhan untuk urusan yang tidak ada nash yang tegas dan khusus.

Barangkali akan jauh lebih bermanfaat bila kita saling bertoleransi dengan sesama muslim, ketimbang kita harus menyakiti dan saling menjelekkan dengan saudara kita sendiri.”

HUKUM ADZAN 2 KALI


Di zaman Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Abu Bakar dan Umar radhiyallahu anhuma, adzan pada shalat Jumat hanya dikerjakan sekali saja, yaitu saat khatib naik mimbar. Kemudian pada zaman Khilafah Rasyidah (Utsman bin ‘Affan), karena pertimbangan tertentu, maka sebelum khatib naik mimbar, jumlah adzan ditambah sebelumnya, dilakukan sebelum khatib naik mimbar dan pada saat khatib naik mimbar.

Dari As Saib bin Yazid Radhiyallahu ‘Anh berkata, “Dahulu panggilan adzan hari Jumat awalnya pada saat imam duduk di atas mimbar, di masa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, Abu Bakar dan Umar radhiyallahu anhuma. Ketika masuk masa Utsman dan manusia bertambah banyak, ditambahkan adzan yang ketiga di atas Zaura’.Tidak ada di zaman nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam muazzdin selain satu orang. (HR. Bukhari)

Zaura’ adalah sebuah tempat yang terletak di pasar kota Madinah saat itu. Al-Qurthubi mengatakan bahwa Utsman Radhiyallahu ‘Anh memerinahkan untuk dikumandangkan adzan di suatu rumah yang disebut Zaura’.

Saat itu khalifah memandang bahwa perlu dilakukan pemanggilan kepada kaum muslimin sesaat sebelum shalat atau khutbah Jumat dilaksanakan.

Menurut para ulama yang mendukung tetap dilaksanakannya dua kali adzan ini, tindakan ini tidak bisa disalahkan dari segi hukum. Karena apa yang dilakukan oleh para shahabat nabi secara formal itu tetap masih berada dalam koridor syariah. Apa yang para shahabat nabi kerjakan secara ijma’ merupakan bagian dari syariah, karena mereka sendiri juga bagian dari sumber syariah.

Al-Hafidz Ibnu Hajar sebagaimana dikutip oleh Asy Syaukani di dalam kitab Nailul Authar mengatakan bahwapraktek adzan 2 kali ini dilakukan bukan hanya oleh Khalifah Utsman Radhiyallahu ‘Anhu saat itu, melainkan oleh semua umat Islam di mana pun. Bukan hanya di Madinah, melainkan di seluruh penjuru dunia Islam, semua masjid melakukan 2 kali adzan shalat Jumat. (Nailul Authar jilid III hal. 278-279)

Dan meski tidak pernah dilaksanakan di zaman Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, namun apa yang dipraktekkan oleh para shahabat secara kompak ini tidak bisa dikatakan sebagai bid’ah yang mendatangkan dosa dan siksa. Lantaran tidak semua perkara yang tidak terjadi di zaman nabi termasuk sesuatu yang buruk.

Sebab Khalifah Utsman adalah bagian dari sumber syariah dengan dalil berikut ini:

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, “Sesungguhnya siapa yang hidupsetelah ini, maka dia akan menyaksikan perbedaan pendapat (ikhtilaf) yang besar. Maka hendaklah kalian berpegang teguh pada sunnahku dan sunnah para khulafa’ ar-rasyidin setelahku yang mendapat petunjuk. Gigitlah dengan gerahammu.” (HR Abu Daud, At-Tirmizy, Ibnu Majah, dan Ibnu Hibban)

Maka tindakan seperti itu tidak bisa dikategorikan sebagai bid’ah, karena dikerjakan oleh semua shahabat nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam secara sadar dan bersama-sama sepanjang masa.

Kalau tindakan itu dikatakan bid’ah, berarti para shahabat nabi yang mulia itu pelaku bid’ah. Kalau mereka pelaku bid’ah, maka haram hukumnya bagi kita untuk meriwayatkan semua hadits. Padahal tidak ada satu pun hadits nabi yang sampai kepada kita, kecuali lewat para shahabat.

Maka seluruh ajaran Islam ini menjadi batal dengan sendirinya kalau demikian. Sebab semua dalil, baik ayat Quran maupun semua hadits nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, ternyata tidak ada yang sampai kepada kita, kecuali lewat para shahabat yang dituduh tela melakukan tindakan bid’ah itu.

Maka mengatakan bahwa adzan 2 kali sebagai bid’ah ama saja dengan mengatakan bahwa para shahabat Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam seluruhnya sebagai pelaku bid’ah. Dan kalau semuanya pelaku bid’ah, maka agama Islam ini sudah selesai sampai di sini.

Yang benar, praktek adzan Jumat 2 kali ini bagian dari sunnah yang utuh dalam syariah Islam, bukan bid’ah yang melahirkan dosa dan adzab. Karena telah dilakukan secara sadar oleh semua shahabat nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam radhiyallahu anhum.